Permudah Mobilisasi Pembangunan, Pemdes Randuboto Launching Kapal Senilai 1 Miliar

oleh Khanif Rosidin
Puluhan warga tampak antusias melihat layar perdana kapal Amazon Van Java milik Pemdes Randuboto. (Foto: Khanif Rosidin/Infogresik)

INFOGRESIK – Demi menghubungkan wilayah Dusun Tajungsari dengan Dusun Ujungtimur yang terpisah sungai Bengawan Solo, Pemerintah Desa Randuboto, Kecamatan Sidayu, Kabupaten Gresik akhirnya meluncurkan kapal barang berukuran panjang 28 meter dan lebar 8,4 meter senilai Rp 1 miliar.

Layar perdana The Minion Ferry Boat Amazon Van Java tersebut dimulai dengan doa dan makan bersama. Kemudian dilanjutkan menyebrangkan kendaraan truk bermuatan paving serta puluhan warga. Untuk menyebrang sungai dengan lebar sekitar 100 meter dibutuhkan waktu 10 menit.

Kepala Desa Randuboto Andhi Sulandra mengatakan, awal mula ide pembuatan kapal Amazon Van Java berangkat dari sulitnya warga di dusun Ujung Timur melakukan pembangunan di wilayahnya.

Dirinya mencontohkan, bila membeli limestone per truk harganya Rp550 ribu, maka ongkos kirim untuk sampai rumah warga bisa mencapai Rp1,5 juta. Sehingga total biaya yang dikeluarkan warga untuk mendapatkan 1 truk limestone sebesar Rp2.050.000. Hal ini disebabkan belum adanya kapal penyeberangan truk dan hanya mobil pikup yang bisa melintasi jalan samping sungai dari wilayah Kecamatan Bungah.

“Untuk itu, Pemdes Randuboto melalui Bumdes membuat kapal mini ferry senilai 1 miliar demi mempermudah dan efisiensi mobilisasi penyeberangan,” kata Andhi, Rabu (20/9/2023).

Pembuatan kapal yang mampu menampung tonase hingga 53 ton ini memiliki tantangan tersendiri. Apalagi dalam pembiayaan. Bumdes Randuboto harus meminjam uang ratusan juta dari Bumdesma Kecamatan Sidayu.

“Alhamdulillah disaat bersamaan kami mendapatkan program dana alokasi khusus (DAK) dari Kementerian PUTR senilai Rp14 miliar. Sehingga adanya kapal ini dapat menjadi solusi transportasi barang yang efektif dan efisien,” ungkap Andhy.

Sebelumnya, pada tahun 2022 Desa Randuboto telah menata kawasan minapolitan dengan melakukan bedah rumah untuk 85 rumah dan menata sanitasi serta pelebaran jalan dari 4 meter menjadi 6 meter. Semua dari anggaran DAK integrasi kawasan DAS Bengawan Solo tahun 2022 senilai Rp7,7 miliar.

Bahkan, berkat kesuksesan dalam menata kawasan kumuh, pada Mei 2023 lalu ada ratusan orang dari perwakilan Bappenas dan Kementerian PUPR serta penerima dana alokasi khusus (DAK) dari berbagai kabupaten/kota di Indonesia berkunjung di Desa Randuboto untuk melakukan studi tiru.

“Kami akan merelokasi rumah warga yang berada di bantaran sungai di Dusun Ujung Timur dan membagikan sertifikat tanah. Mudah-mudahan adanya kapal baru ini mampu membantu program tersebut,” jelasnya.

Kepala Dinas Cipta Karya, Perumahan, dan Kawasan Pemukiman Kabupaten Gresik, Ida Lailatussa’diyah yang hadir dalam layar perdana kapal mini ferry Amazon Van Java mengapresiasi inisiatif Desa Randuboto dalam mensukseskan program DAK.

“Kami sebelumnya sudah berdiskusi panjang. Tanpa ada kapal material maupun alat-alat berat itu sulit untuk menjangkau ke seberang,” ucap Ida.

Lebih lanjut dia menyampaikan, Pemkab Gresik melalui dana bantuan keuangan (BK) Bupati Gresik Fandi Akhmad Yani juga membantu mendukung Desa Randuboto.

“Alhamdulillah dari APBD kami mendukung air bersih, sanitasi, dan banyak lagi,” terangnya.

Berita Terkait

Tinggalkan Komentar